MENU Jumat, 12 Jul 2024

Inovasi Pembelajaran dan Pengembangan Karier Guru Sekolah Dasar

waktu baca 3 menit
Jumat, 5 Jul 2024 06:15 0 80 admin

Inovasi dalam pembelajaran dan pengembangan karier bagi guru sekolah dasar merupakan tema penting yang diangkat dalam kuliah umum yang diselenggarakan oleh Program S-2 Pendidikan Dasar Universitas PGRI Madiun (UNIPMA). Tri Budi Susilowati, sebagai pembicara, menekankan pentingnya berbagai aspek kompetensi guru yang meliputi kompetensi pedagogik, kepribadian, sosial, dan profesional.

Kompetensi pedagogik yang berpusat pada siswa menjadi landasan utama dalam menciptakan lingkungan belajar yang menyenangkan dan membuat siswa bahagia di sekolah. Guru dituntut untuk mampu memahami kebutuhan, minat, dan karakteristik masing-masing siswa sehingga dapat menciptakan pembelajaran yang relevan dan bermakna.

Selain kompetensi pedagogik, guru juga harus memiliki kepribadian yang mantap, berwibawa, dan berakhlak. Pengembangan diri menjadi kewajiban yang harus dilakukan secara terus-menerus. Melalui komunitas belajar dan budaya refleksi, guru dapat saling berbagi pengalaman dan pengetahuan untuk terus meningkatkan kualitas diri.

Kompetensi sosial juga sangat penting bagi guru. Kemampuan untuk berkomunikasi dan berinteraksi secara efektif dan efisien dengan peserta didik, sesama guru, orang tua, dan wali siswa merupakan kunci untuk menciptakan lingkungan belajar yang kondusif. Guru harus mampu menjalin hubungan yang baik dan saling mendukung dengan semua pihak yang terlibat dalam proses pendidikan.

Kompetensi profesional mencakup penguasaan materi pelajaran secara luas dan mendalam. Guru harus terus memperbarui pengetahuan dan keterampilannya agar dapat menyampaikan materi dengan cara yang menarik dan mudah dipahami oleh siswa. Pengembangan diri dalam aspek kepribadian dan sosial juga tidak boleh diabaikan.

Konsep “Guru Bergerak” yang terdiri dari bergerak, tergerak, dan menggerakkan menjadi landasan penting dalam pengembangan karier guru. Guru harus selalu bergerak untuk mencari dan mengembangkan diri, tergerak oleh motivasi internal untuk terus belajar, dan menggerakkan orang lain untuk bersama-sama meningkatkan kualitas pendidikan.

Dalam kuliah umum ini, Tri Budi Susilowati juga membahas tentang level kompetensi guru yang terbagi menjadi beberapa tingkatan: Faham, Dasar, Menengah, Mumpuni, dan Ahli. Masing-masing level memiliki indikator yang jelas dan menjadi acuan dalam mengukur kompetensi guru.

Kualitas pembelajaran yang inovatif menjadi salah satu fokus utama. Inovasi pembelajaran dapat diwujudkan melalui penggunaan berbagai metode, model, pendekatan, sarana, dan suasana yang mendukung tercapainya tujuan pembelajaran. Pembelajaran berbasis data (PBD) juga menjadi bagian penting dalam upaya meningkatkan kualitas pembelajaran.

Pengembangan kompetensi guru melalui jenjang pendidikan formal (S1, S2, S3 ) dan keprofesian berkelanjutan menjadi perhatian serius. Publikasi ilmiah, diklat fungsional, dan diklat kolektif guru menjadi sarana penting dalam pengembangan diri dan profesionalisme guru.

Karya inovasi dan best practice dari guru juga menjadi aspek yang sangat dihargai. Pembelajaran yang baik adalah pembelajaran yang tidak dapat ditebak oleh siswa, yang selalu memberikan kejutan positif dan memotivasi siswa untuk terus belajar.

Terakhir, Tri Budi Susilowati menekankan pentingnya keberanian untuk berkreasi dan menganalisis konteks dalam setiap inovasi pembelajaran. Guru dan tenaga kependidikan harus mampu memberikan pembelajaran kreatif yang menggabungkan ide dan aksi nyata. Dengan demikian, tujuan pendidikan yang berkualitas dan menyenangkan bagi siswa dapat tercapai.

 

admin

Rakhmad, S.Pd merupakan guru kelas di MIN 2 Kota Madiun. Masih belajar dengan siapapun dan dimanapun....

Tidak ada komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Pengunjung

LAINNYA